Posts Tagged ‘khandak’

Perjalanan mencari Tuhan.

Sesungguhnya sesiapa yang mencari kebenaran, pasti akan menemuinya.
Kisah ini adalah kisah benar pengalaman seorang manusia mencari agama yang benar, yakni Salman Al Farisy  Marilah kita semak Salman menceritakan pengalamannya selama mengembara mencari agama yang hak itu. Dengan ingatannya yang kuat, ceritanya lebih lengkap, terperinci dan lebih terpercaya, seorang sahabat Rasulullah saw.

Dari Abdullah bin Abbas Radhiyallahu ‘Anhuma berkata, “Salman al-Farisi Radhiyallahu ‘Anhu menceritakan biografinya kepadaku dari mulutnya sendiri.

Kata Salman, “Saya pemuda Parsi, penduduk kota Isfahan, berasal dari  Jayyan. Bapaku seorang pemimpin. Orang paling kaya dan berpangkat tinggi di situ. Aku adalah insan yang paling disayanginya sejak lahir. Kasih sayang beliau semakin bertambah seiring dengan peningkatan usiaku, sehingga kerana teramat sayang, aku dijaga di rumah seperti anak gadis. Aku mengabdikan diriku kepada Agama Majusi (yang dianut bapa dan bangsaku). Aku ditugaskan untuk menjaga api penyembahan kami supaya api tersebut tidak padam dan sentiasa menyala.
Bapaku memiliki kebun yang luas dengan hasil yang banyak dan oleh sebab itu beliau menetap di sana untuk mengawasi dan memungut hasilnya. Pada suatu hari bapa pulang ke desa untuk menyelesaikan suatu urusan penting.

Beliau berkata kepadaku, “Hai anakku! Aku sekarang sangat sibuk. Kerana itu pergilah engkau mengurus kebun kita hari ini menggantikan aku.

Aku pergi ke kebun kami. Dalam perjalanan ke sana aku melalui sebuah gereja Nasrani. Aku mendengar suara mereka sedang sembahyang. Suara itu sangat menarik perhatianku.

Continue reading

Benarkah Muhammad itu Rasulullah? Part III

>Benarkah Muhammad itu Rasulullah? Part I.

>Benarkah Muhammad itu Rasulullah? Part II.

3. Nubuwwah Muhammad.

Jika sebelum kerasulannya Muhammad sudah terkenal sebagi seorang yang benar, setelah kerasulannya, ‘Nubuwwah’ itu sendiri menguatkan risalahnya. ‘Nubuwwah ‘ bererti berita-berita ghaib atau ramalan-ramalan tentang masa depan dan ketepatannya.

“Tuhan yang Maha mengetahui yang ghaib, Dia tidak menyatakan kepada seorang pun tentang yang ghaib itu, kecuali kepada Rasul yang diredhaiNya”

Al-Jin:26:27

Antara contoh-contoh Nubuwwah tersebut adalah mengenai Byzantine. Acapkali apabila musyrikin menentang Muslimin di Makkah, mereka mengatakan bangsa Rom yang memiliki injil telah dikalahkan oleh bangsa Parsi yang beragama majusi, dan sedemikian jugalah kaum Muslimin akan dikalahkan oleh mereka. Dari peristiwa itu turunlah ayat 2 hingga 4 Surah ar-Rum,

“Telah dikalahkan kerajaan Rom, dan mereka setelah dikalahkan itu menang dalam beberapa bidh’i lagi”

Continue reading

%d bloggers like this: