Posts Tagged ‘kahwin’

Hanzalah, aku merinduimu.

Perkahwinan Hanzalah bin Abu Amir dengan sepupunya, Jamilah binti Ubay sudah siap diatur. Kebetulan pula, hari berlangsungnya perkahwinan Hanzalah bertembung dengan hari peperangan tentera Islam menentang musuh di Bukit Uhud. Hanzalah bin Abu Amir mendekati Rasulullah saw, “Saya bercadang menangguhkan sahaja perkahwinan saya malam nanti”. Pada masa itu, Nabi Muhammad saw dan tentera-tentera Islam di kota Madinah sibuk membuat persiapan akhir untuk berperang. “Tidak mengapa, teruskan sahaja perkahwinan ini”, balas Rasulullah saw. “Tetapi saya sungguh berhajat untuk menyertainya”, Hanzalah bertegas. Rasulullah saw berkeras supaya Hanzalah meneruskan perkahwinannya dan memberi cadangan supaya Hanzalah menyusuli tentera Islam di Bukit Uhud pada keesokan hari, setelah selesai upacara perkahwinan.

Hanzalah mendiamkan diri. Ada benarnya saranan Nabi Muhammad itu, perkahwinan ini bukan sahaja melibatkan dirinya bahkan bakal isterinya juga. Pada malam Jumaat yang hening, perkahwinan antara Hanzalah bin Abu Amir dan Jamilah binti Ubay dilangsungkan secara sederhana. Suasana yang hening dan sunyi itu tidak tenang hingga ke pagi. Kota Madinah tiba-tiba dikejutkan dengan paluan gendang yang bertubi-tubi. Paluan gendang mengejutkan para pejuang bersama laungan menyebarkan berita.

“Bersegeralah! Kita bersegera perangi musuh Allah.”

“Berkumpul segera! Keluarlah! Rebutlah syurga Allah!”

“Perang akan bermula!”

Pukulan gendang dan laungan jihad itu mengejutkan pasangan pengantin yang baru sahaja dinikahkan. Hanzalah bingkas bangun dari tempat tidurnya, “Saya harus menyertai mereka”. “Bukankah malam ini malam perkahwinan kita dan Nabi Muhammad mengizinkan kanda berangkat esok?” Soal isterinya. Hanzalah menjawab tegas, “Saya bukanlah orang yang suka memberi alasan bagi merebut syurga Allah”.

Continue reading

Buat insan bernama isteri.

Assalamualaikum.
Terima kasih wahai isteriku kerana kehadiranmu. Hadirmu menguatkan lagi cintaku padaNya, menambah kemanisan untuk bertahajud di sepertiga terakhir malam. Sesungguhnya, benar, cinta yang dibina kerana Allah itu cukup indah, cukup suci. Taktala aku dibuai keindahan dunia, kau menyedarkanku, menuntunkan ku kembali ke jalan para salafus soleh, begitu juga bila kau yang tersasar.

Isteriku, seribu kemaafan ku pinta darimu. Aku ini insan yang lemah, meski telah lama kita bersama, aku masih gagal menafsirkan dirimu. Kecetekan akalku membuatku kerap melakukan kesalahan. Meski di bawah kakiku ini letaknya syurgamu, aku masih perlu memohon kemaafan darimu. Ini bukan kali pertama aku bersalah padamu, sudah seringkali kau menitiskan airmata atas perlakuanku yang di luar akal normal, atas kebodohanku melukakan hatimu. Aku insan yang hina, aku insan yang hina, aku insan yang hina. Tercipta dari setitis air mani yang hina.

Continue reading

%d bloggers like this: