Posts Tagged ‘akhirat’

Kiamat.

Mati itu pasti.

*Pesanan : Belajarlah menghabiskan pembacaan sehingga titik akhir. Itu ciri manusia berguna.

Gambaran Hari Kiamat

  • Selepas Malaikat Israfil meniup sangkakala (bentuknya seperti tanduk besar) yang memekakkan telinga, seluruh makhluk mati kecuali Izrail & beberapa malaikat yang lain. Selepas itu, Izrail pun mencabut nyawa malaikat yang tinggal dan akhirnya nyawanya sendiri
  • Selepas semua makhluk mati, Tuhan pun berfirman mafhumnya “Kepunyaan siapakah kerajaan hari ini?” Tiada siapa yang menjawab. Lalu Dia sendiri menjawab dengan keagunganNya “Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa.” Ini menunjukkan kebesaran & keagunganNya sebagai Tuhan yg Maha Kuasa lagi Maha Kekal Hidup, tidak mati.
  • Selepas 40 tahun, Malaikat Israfil a.s. dihidupkan, seterusnya meniup sangkakala untuk kali ke-2, lantas seluruh makhluk hidup semula di atas bumi putih, berupa padang Mahsyar (umpama padang Arafah) yang rata tidak berbukit atau bulat seperti bumi.
  • Sekelian manusia hidup melalui benih anak Adam yg disebut “Ajbuz Zanbi” yang berada di hujung tulang belakang mereka. Hiduplah manusia umpama anak pokok yang kembang membesar dari biji benih.
  • Semua manusia dan jin dibangkitkan dalam keadaan telanjang dan hina. Mereka tidak rasa malu kerana pada ketika itu hati mereka sangat takut dan bimbang tentang nasib & masa depan yang akan mereka hadapi kelak.
  • Lalu datanglah api yang berterbangan dengan bunyi seperti guruh yang menghalau manusia, jin dan binatang ke tempat perhimpunan besar. Bergeraklah mereka menggunakan tunggangan (bagi yang banyak amal), berjalan kaki (bagi yang kurang amalan) dan berjalan dengan muka (bagi yang banyak dosa). Ketika itu, ibu akan lupakan anak, suami akan lupakan isteri, setiap manusia sibuk memikirkan nasib mereka. Continue reading
Advertisements

Ukhwah Fillah


Ya Allah,

kepada-Mu ku panjatkan kesyukuran yang tidak terhingga..

Sesungguhnya Kau telah pinjamkan sahabatku ini,

yang sangat memahami diriku yang lemah ini,

yang sentiasa memberi sokongan dalam perjuangan ini,

yang sentiasa mengingatkanku kepada-Mu..

Ya Rahim..

Aku memohon kepada-Mu,

berkatilah ukwah antara kami,

biarlah kami thabt dalam perjuangan ini,

hanya Engkau yang tahu betapa aku sangat menyayangi sahabatku ini..

Ya Sami’..

Hanya Engkau yang mendengar luahanku ini,

jadikanlah sahabatku ini,

muslim yang sejati,

yang sentiasa menegakkan kalam-Mu..

Ya Rahman..

Lindungilah dia dari kecelakaan,

rahmatilahdi di dunia dan akhirat..

Sahabat..

Maafkan segala silapku,

aku takut andai tiada lagi masa yang Allah pinjamkan untukku memohon kemaafan darimu..

Yang Ikhlas,

Sahabatmu yang jauh di mata tapi dekat di hati, InsyaAllah..

%d bloggers like this: