Seorang Suami bernama Muhammad S.A.W.

Mari sejenak kita layangkan fikiran dan terbangkan rasa menjelajah rumah tangga Rasulullah. Kita saksikan bagaimana manusia agung ini berjuang dalam gelanggang yang paling kecil tetapi sangat besar pengaruhnya kepada pembinaan ummah. Ya, bagaimana sikap, cakap dan diam baginda sebagai seorang suami. Semoga kita tidak hanya mengumpul riwayat dan hikayat, tetapi benar-benar menghayati makna sirah yang tersurat dan tersirat.

Adakalanya baginda pulang ke rumah lewat malam malah  menjelang dinihari. Kerja dakwah dan memimpn masyarakat acapkali menyebabkan baginda berenggang dengan isteri. Sejarah menceritakan bagaimana baginda tidak akan mengetuk pintu rumah untuk mengejutkan isteri yang sedang nyenyak tidur. Bahkan dibentangkannya sahaja kain ridaknya lalu dijadikan lapik untuk baginda tidur di muka pintu.

Apabila baginda bertanya kepada isterinya apakah pada hari itu ada makanan untuk dimasak dan apabila isterinya menjawab tidak ada, baginda akan tersenyum lalu memutuskan pada hari itu baginda akan berpuasa. Tenang dan indah sekali. Pada hari ada rezki untuk dimakan, baginda syukur. Apabila tidak ada, baginda sabar.

Continue reading

Imam Syafi’i.

Mazhab Syafi’i diasaskan oleh Imam Muhammad Bin Idris Bin al-Abbas Bin Uthman Al-Syafi’i. Moyangnya bernama Hasyim bin Abdul Muthallib bBin Abdul Manaf, membuktikan susur galur keturunannya sampai kepada Rasulullah. Imam Syafi’i lahir pada tahun 150 Hijrah bertepatan dengan hari kewafatan Imam Abu Hanifah. Oleh itu, sangat masyhur ungkapan,

Wafatnya seorang imam, lahir pula seorang imam.

Beliau dilahirkan di Gaza, Palestin dalam keluarga yang kurang berada. Kesederhanaannya membentuk peribadi yang sangat merendah diri. Ketika kecil beliau telah mengikut ibunya berpindah ke Makkah dan pada usia sembilan tahun beliau telah menghafal 30 juz Al-Quran. Manakala pada usia 10 tahun beliau telah berjaya menghafal kitab Muwattha’ karangan Imam Malik. Imam Syafi’i berguru dengan Imam Malik, secara tidak langsung beliau mewarisi pemahaman gurunya. Ketika itu, beliau juga turut berguru dengan Imam Sufyan bin ‘Uyaynah.

Kemudian beliau berhijrah ke Yaman untuk berguru dengan Imam Ibnu Mazin Al-San’ani dan Imam ‘Amru bin Abi Salamah dalam pelbagai ilmu termasuklah perubatan. Pada 184 Hijrah beliau berhijrah pula ke Baghdad untuk berguru dengan Imam Muhammad Bin Al-Hasan Al-Syaibani iaitu murid Imam Abu Hanifah dan beliau juga sangat setia mendampingi Imam Ibnu Usamah Al-Kufi dan Imam Abdul Wahhab Bin Abdul Majid Al-Kufi. Pengajiannya di Iraq berterusan sehingga terbentuknya fatwa lama Imam Syafi’i di sana. Di sampin itu, beliau turut mengumpulkan hadis dan athar hukum (athar: Benda-benda yang Tuhan jadikan dan letakkan kesan padanya) di dalam kitabnya, yang berjudul Musnad Imam Syafi’i. Imam Syafi’i sangat terkenal dalam bidang hadis sehingga kini beliau terkenal dengan gelaran Nasir Al-Sunnah(pendokong sunnah). 300 tahun selepas pemergian beliau, usaha pengumpulan hadis dan fatwa para sahabat dalam mazhab Syafi’i telah diteruskan oleh Imam Baihaqi.

Continue reading

Senjata Mukmin

Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadah dan berdoa kepadaKu akan masuk neraka Jahanam dalam keadaan yang hina. (Surah al-Mu’min:60)

Syarat Berdoa

  1. Seikhlas hati
  2. Bersih daripada noda dan dosa termasuk makanan yang halal
  3. Dengan penuh kesungguhan hati
  4. Bersangka baik dengan Allah, yakin doa akan diperkenankanNya
  5. Tidak berputus asa dan istiqamah
  6. Jangan berdoa sesuatu yang tidak munasabah umpama mengharap duit jatuh dari langit


Adab Berdoa

  1. Bertaubat dan beristighfar dahulu sebelum berdoa
  2. Mulakan doa dengan memuji nama Allah
  3. Mengadap kiblat
  4. Menadah tangan
  5. Berdoa dengan suara lembut
  6. Susun kalimah doa dengan kata sederhana.(digalakkan berdoa dengan kalimah yang digunakan oleh Rasulullah)
  7. Mengulang sebut doa yang dihajatkan(minima 3 kali) tanpa rasa jemu
  8. Akhiri doa dengan bacaan selawar kepada junjungan Nabi Muhammad SAW

Continue reading

Perjalanan mencari Tuhan.

Sesungguhnya sesiapa yang mencari kebenaran, pasti akan menemuinya.
Kisah ini adalah kisah benar pengalaman seorang manusia mencari agama yang benar, yakni Salman Al Farisy  Marilah kita semak Salman menceritakan pengalamannya selama mengembara mencari agama yang hak itu. Dengan ingatannya yang kuat, ceritanya lebih lengkap, terperinci dan lebih terpercaya, seorang sahabat Rasulullah saw.

Dari Abdullah bin Abbas Radhiyallahu ‘Anhuma berkata, “Salman al-Farisi Radhiyallahu ‘Anhu menceritakan biografinya kepadaku dari mulutnya sendiri.

Kata Salman, “Saya pemuda Parsi, penduduk kota Isfahan, berasal dari  Jayyan. Bapaku seorang pemimpin. Orang paling kaya dan berpangkat tinggi di situ. Aku adalah insan yang paling disayanginya sejak lahir. Kasih sayang beliau semakin bertambah seiring dengan peningkatan usiaku, sehingga kerana teramat sayang, aku dijaga di rumah seperti anak gadis. Aku mengabdikan diriku kepada Agama Majusi (yang dianut bapa dan bangsaku). Aku ditugaskan untuk menjaga api penyembahan kami supaya api tersebut tidak padam dan sentiasa menyala.
Bapaku memiliki kebun yang luas dengan hasil yang banyak dan oleh sebab itu beliau menetap di sana untuk mengawasi dan memungut hasilnya. Pada suatu hari bapa pulang ke desa untuk menyelesaikan suatu urusan penting.

Beliau berkata kepadaku, “Hai anakku! Aku sekarang sangat sibuk. Kerana itu pergilah engkau mengurus kebun kita hari ini menggantikan aku.

Aku pergi ke kebun kami. Dalam perjalanan ke sana aku melalui sebuah gereja Nasrani. Aku mendengar suara mereka sedang sembahyang. Suara itu sangat menarik perhatianku.

Continue reading

Benarkah Muhammad itu Rasulullah? Part III

>Benarkah Muhammad itu Rasulullah? Part I.

>Benarkah Muhammad itu Rasulullah? Part II.

3. Nubuwwah Muhammad.

Jika sebelum kerasulannya Muhammad sudah terkenal sebagi seorang yang benar, setelah kerasulannya, ‘Nubuwwah’ itu sendiri menguatkan risalahnya. ‘Nubuwwah ‘ bererti berita-berita ghaib atau ramalan-ramalan tentang masa depan dan ketepatannya.

“Tuhan yang Maha mengetahui yang ghaib, Dia tidak menyatakan kepada seorang pun tentang yang ghaib itu, kecuali kepada Rasul yang diredhaiNya”

Al-Jin:26:27

Antara contoh-contoh Nubuwwah tersebut adalah mengenai Byzantine. Acapkali apabila musyrikin menentang Muslimin di Makkah, mereka mengatakan bangsa Rom yang memiliki injil telah dikalahkan oleh bangsa Parsi yang beragama majusi, dan sedemikian jugalah kaum Muslimin akan dikalahkan oleh mereka. Dari peristiwa itu turunlah ayat 2 hingga 4 Surah ar-Rum,

“Telah dikalahkan kerajaan Rom, dan mereka setelah dikalahkan itu menang dalam beberapa bidh’i lagi”

Continue reading

Syair perjuangan – Abdullah bin al-Mubarak.

Wahai para ahli ibadah di al-Haramain kalau kamu menyaksikan kami,

Maka kamu akan mengetahui bahawa sesungguhnya kamu bermain-main dalam ibadah.

Kalau orang-orang membasahi pipinya dengan air mata yang mengalir deras,

Maka dengan pengorbanan kami, kami mengalirkan darah yang lebih deras.

Kalau kuda-kuda orang kepenatan dalam perkara yang batil,

Maka sesungguhnya kuda-kuda kami penat dalam melakukan penyerbuan dan peperangan dipagi hari.

Bau wangi-wangian menjadi milikmu,

Sedangkan bau wangi-wangian kami, adalah dari debu-debu jalanan dan debu-debu itu lebih wangi.

 

Telah datang kepada kami sabda Nabi kami.

Sabda yang benar, jujur dan tidak bohong.

Tidak sama debu kuda-kuda Allah di hidung seseorang dan asap api yang menyala-nyala.

Inilah kitab Allah yang berbicara kepada kami.

Bahawa orang yang mati syahid tidak diragukan lagi, tidak sama dengan orang yang mati biasa.

 

Dibacakan Abdullah bin al-Mubarak kepada Muhammad bin Ibrahim bin Abu Sukainah dan al-Fudhail bin ‘Iyadh pada tahun 170 hijrah.

Khutbah Rasulullah mengenai Dajjal.

Ibnu Majah memberitahu, mereka dimaklumkan oleh Ali bin Muhammad yang mendapat berita ini daripda orang lain iaitu Abdurrahman al-Muharibi, Ismail bin Rafi bin Abu Rafi, Abu Zarah asy-Syaibani Yahya bin Abu Amr, dan Abu Umamah al-Bahili. Katanya, Rasulullah pernah menyampaikan khutbah kepada mereka dan itu merupakan khutbah beliau yang paling panjang mengenai Dajjal. Rasulullah memperingatkan mereka mengenai bahaya Dajjal. Antara kandungan khutbah baginda ialah:

“Tidak ada cubaan di dunia ini yang lebih besar dari cubaan Dajjal, sejak Allah menciptakan keturunan Adam. Setiap nabi yang Allah utus pasti akan memperingatkan umatnya mengenai Dajjal. Aku adalah penutup para nabi, dan kamu semua adalah umat terakhir. Dajjal pasti akan muncul dari kalangan kamu. Dia akan muncul secara tiba-tiba. Aku menjadi pembela setiap orang Islam dengan hujahku. Apabila Dajjal itu muncul selepas ketiadaanku, setiap orang menjadi pembela dirinya dengan hujahnya sendiri.

Sekiranya Dajjal keluar dari tempat yang sepi di antara Syam dan Iraq, dia akan bergerak ke kiri dan ke kanan.

Wahai hamba-hamba Allah, kuatkan hati kamu, kerana aku akan menggambarkan sifat-sifatnya kepada kalian. Sifat-sifat ini tidak pernah digambarkan oleh mana-mana nabi sebelum aku.

Dajjal akan memulakan ucapannya dengan berkata, ‘Saya adalah seorang nabi dan tidak ada nabi selepas saya’. Kemudian dia akan memuji dan berkata lagi, ‘Aku adalah tuhan kamu. Kalian tidak akan dapat melihat tuhan kamu sebelum kamu mati.’

Continue reading

%d bloggers like this: