Archive for April, 2011

Hanzalah, aku merinduimu.

Perkahwinan Hanzalah bin Abu Amir dengan sepupunya, Jamilah binti Ubay sudah siap diatur. Kebetulan pula, hari berlangsungnya perkahwinan Hanzalah bertembung dengan hari peperangan tentera Islam menentang musuh di Bukit Uhud. Hanzalah bin Abu Amir mendekati Rasulullah saw, “Saya bercadang menangguhkan sahaja perkahwinan saya malam nanti”. Pada masa itu, Nabi Muhammad saw dan tentera-tentera Islam di kota Madinah sibuk membuat persiapan akhir untuk berperang. “Tidak mengapa, teruskan sahaja perkahwinan ini”, balas Rasulullah saw. “Tetapi saya sungguh berhajat untuk menyertainya”, Hanzalah bertegas. Rasulullah saw berkeras supaya Hanzalah meneruskan perkahwinannya dan memberi cadangan supaya Hanzalah menyusuli tentera Islam di Bukit Uhud pada keesokan hari, setelah selesai upacara perkahwinan.

Hanzalah mendiamkan diri. Ada benarnya saranan Nabi Muhammad itu, perkahwinan ini bukan sahaja melibatkan dirinya bahkan bakal isterinya juga. Pada malam Jumaat yang hening, perkahwinan antara Hanzalah bin Abu Amir dan Jamilah binti Ubay dilangsungkan secara sederhana. Suasana yang hening dan sunyi itu tidak tenang hingga ke pagi. Kota Madinah tiba-tiba dikejutkan dengan paluan gendang yang bertubi-tubi. Paluan gendang mengejutkan para pejuang bersama laungan menyebarkan berita.

“Bersegeralah! Kita bersegera perangi musuh Allah.”

“Berkumpul segera! Keluarlah! Rebutlah syurga Allah!”

“Perang akan bermula!”

Pukulan gendang dan laungan jihad itu mengejutkan pasangan pengantin yang baru sahaja dinikahkan. Hanzalah bingkas bangun dari tempat tidurnya, “Saya harus menyertai mereka”. “Bukankah malam ini malam perkahwinan kita dan Nabi Muhammad mengizinkan kanda berangkat esok?” Soal isterinya. Hanzalah menjawab tegas, “Saya bukanlah orang yang suka memberi alasan bagi merebut syurga Allah”.

Continue reading

Advertisements

Bacalah jika kalian pemuda Islam. renung.

Jahiliah hari ini lebih gelap dari semalam. Melihat dari satu sudut, dapat aku simpulkan umat Islam hari ini telah jauh dari Islamnya.Islam pada penglihatanku hari ini cuma pada nama. Saban waktu, syariat dan risalah yang dibawa junjungan semakin di abaikan.

Kata orang, jika ingin melihat masa depan sesuatu bangsa itu, lihatlah pada pemudanya. Untuk sejenak, cuba kita lihat, kita fikir tentang keadaan sekeliling kita. Apakah Islam itu dibawa selari dengan peredaran zaman? atau adakah zaman itu terlalu pantas meninggalkan ad-Dinul Haq di belakang? Remaja kita hari ini sudah jauh dari Islam. Mungkin ramai yang tidak sedar, kita sebenarnya sedang tewas dalam sebuah peperangan, peperangan ideologi.

Ya Khalifah,

Saat ini ideologi Barat merajai kita. Para selebriti, artis diagungkan, ulama entah berapa ramai yang kenal. Hari ini, kita kerapkali disogokkan orang yang belajar agama, orang yang belajar di sekolah-sekolah pondok tidak akan pernah menjadi seorang yang hebat. Dan kerana itulah, sesetengah negara dikuasai pemeritahan orang-orang yang kufur. Dan kerana itulah juga, Islam bukan lagi teras bagi pemerintahan negara. Maka kita tanya diri kita, Islamkah negara yang terasnya bukan Islam? dan Islamkah negara yang perundangan paling tinnginya bukan undang-undang Syariah? Tepuk dada, tanya minda.

Continue reading

%d bloggers like this: